PENJELASAN TENTANG PERISTIWA PEMBANTAIAN DI GAZA

Syaikh ‘Abdul ‘Aziz ar-Râjihî


Segala sanjungan hanyalah milik Alloh semata. Sholawat dan Salam semoga senantiasa terlimpahkan kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabat beliau serta siapa saja yang loyal kepada beliau. Amma Ba’du :

Telah kita ketahui bersama, bahwa apa yang menimpa saudara kita di Jalur Gaza berupa blokade ekonomi yang berlangsung semenjak dua tahun yang lalu, dan selama dua hari ini tersingkaplah awan kelam tipu daya dan kejahatan pun menjadi semakin jelas, yang mana hal ini disebabkan negeri Yahudi telah melaksanakan kesepakatan dan berkomplot dengan negara-negara kafir dan agen-agen mereka di wilayah/distrik (di Palestina) untuk melakukan pembantaian yang telah menghancurkan saudara-saudara kita yang teraniaya lagi lemah di jalur Gaza.

Lantas, apakah setelah ini masih mungkin kita mau menyerukan normalisasi
keadaan dan tempat yang aman dari para pencaplok (Yahudi) yang melampaui batas ini? Hal ini sungguh merupakan musibah yang besar, tidak boleh kaum muslimin berdiam diri dan menelantarkan saudara-saudaranya (di Palestina) begitu saja. Karena sesungguhnya, kaum muslimin itu bagaikan tubuh yang satu, seorang muslim wajib bergembira dengan kegembiraan saudaranya dan bersedih dengan kesedihan saudaranya. Wajib bagi seorang muslim untuk menolong saudaranya seislam dan menunjukkan solidaritasnya di kala sengsara.

Berkenaan dengan musibah ini, kami mengarahkan kepada saudara-saudara kami kaum muslimin di Gaza, untuk mempersenjatai dirinya dengan kesabaran dan ketakwaan, karena sesungguhnya Alloh itu

“beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat ihsan.” (QS. an-Nahl : 128)

Barangsiapa yang Alloh besertanya, maka tidak ada tipu daya musuh yang dapat mendatangkan kemudharatan kepadanya sedikitpun. Alloh Ta’ala berfirman :

“Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu.” (QS Ali ‘Imrân : 120)

Dan diantara buah dari kesabaran dan ketakwaan adalah sikap tawakkal kepada Alloh yang sebenarnya, menyerahkan segala urusan hanya kepada Alloh, memohon pertolongan kepada-Nya, dan berdoa dengan menyandarkan diri hanya kepada- Nya, semua ini sebagai bentuk realisasi perintah Alloh yang berfirman :

“berdoalah kepada-Ku niscaya Aku kabulkan” (QS Ghâfir : 40)

Dan juga ini merupakan bentuk peneladanan terhadap Rasulullah Shallallâhu
‘alaihi wa Sallam, dimana mereka mengatakan sebagaimana yang dikatakan Nabi Shalalluh’alaihi Wasallam:
“Ya Alloh yang menurunkan al-Kitab, yang menggerakkan awan dan yang
mengalahkan pasukan (musuh), kalahkanlah mereka dan menangkanlah kami atas mereka.”

Kami juga memberikan arahan kepada saudara-saudara kami kaum muslimin pada umumnya, untuk mengingat hak-hak persaudaraan Islam. Alloh Ta’ala berfirman :

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara” (QS al-Hujurât : 10)

Nabi ‘Alayhi ash-Sholâtu was Salâm bersabda :
“Perumpaan orang-orang beriman di dalam kasih sayang, kecintaan dan
kelemahlembutan bagaikan tubuh yang satu. Jika salah satu anggota tubuhnya mengeluh kesakitan maka akan menyebabkan seluruh tubuh menjadi demam dan terjaga.”

Di antara hak mereka pula yang wajib kita tunaikan adalah, menolong mereka dan berupaya dengan sungguh-sungguh untuk menghilangkan kezhaliman yang menimpa mereka dengan berbagai cara yang dimungkinkan. Diantara cara terbesar dalam hal ini adalah dengan menghadap Alloh Ta’ala dengan do’a.

Diantara bentuk pertolongan terhadap mereka pula adalah memberikan bantuan materi dan maknawi kepada mereka, semuanya menurut kesanggupannya. Kepada para penguasa, wajib bagi mereka memberikan pertolongan dengan kemampuan yang lebih besar. Nabi Shallallâhu ‘alaihi wa Sallam bersabda :
“Tolonglah saudaramu yang melakukan penganiayaan dan yang dianiaya.”

Wajib atas kaum muslimin, baik penguasa maupun rakyatnya, supaya berhati-hati dari menelantarkan saudara-saudara mereka yang lemah lagi teraniaya. Rasulullah Shallallâhu ‘alaihi wa Sallam bersabda :
“Tidaklah seorang muslim itu menelantarkan muslim lainnya di tempat yang didalamnya kemuliaannya direndahkan dan kehormatannya dilecehkan, melainkan Alloh Ta’ala akan menelantarkannya di tempat yang ia senang ditolong di dalamnya.”Hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Dawud.

Menolong itu tidak cukup dengan hanya sekedar ikut merasakan sedih dan pengingkaran belaka. Namun haruslah disertai dengan perbuatan nyata di dalam memberikan pertolongan. Diantaranya bentuknya adalah, penguasa Mesir hendaknya membuka persimpangan Refah1 untuk selama-lamanya. Jika mereka menutupnya di saat sulit seperti ini, maka ini dianggap sebagai bentuk penelantaran dan akan mewujudkan tujuan musuh.

Kami memohon kepada Alloh untuk mengangkat kesulitan dan bencana ini dari penduduk Gaza dan dari setiap kaum yang teraniaya, dan menurunkan siksa-Nya kepada kaum yang berlaku jahat. Kami juga memohon kepada Alloh untuk memperbaiki keadaan kaum muslimin, karena sesungguhnya Alloh itu adalah penolong dan mampu untuk berbuat demikian. Semoga Sholawat, salam dan keberkahan senantiasa terlimpahkan kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan seluruh sahabat beliau.

Sumber : http://shrajhi.com/?Cat=3&SID=9861
1 Persimpangan Refah atau Refah Crossing, adalah sebuah jalur persimpangan yang bersambung dengan Gaza dan berbatasan dengan Mesir yang berada di luar wilayah kendali Yahudi. Dengan dibukanya persimpangan ini, bantuan kemanusiaan dapat masuk dan para pengungsi juga dapat menyelamatkan diri dari kebiadaban bangsa Yahudi. Pent.

 

NASKAH INI SEPENUHNYA DIAMBIL DARI SITUS, http://www.abu-salma.co.cc/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: